Kondisi Terkini Jepang Usai Diguncang Gempa Magnitudo 7,3

Faktajurnalisa - Gempa sebesar 7.3 Magnitude  mengguncang perairan timur laut Jepang pada hari Rabu (16/3/2022) malam dan mengakibatkan pemadaman listrik dan gelombang tsunami.

Menurut informasi Badan Meteorologi Jepang (JMA), titik gempa berpusat pada kedalaman 60 kilometer di bawah permukaan laut dengan jarak 57 kilometer dari pantai.

Lokasi itu adalah area yang pernah ditabrak oleh gempa bermagnitudo 9 pada 11 tahun yang lalu yang mengakibatkan kerusakan pada pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima (PLTN).

Gempa bumi pada hari Rabu adalah 6+ pada skala intensitas guncangan di beberapa daerah - terlalu kuat bagi orang-orang untuk tetap berdiri - dan menggetarkan sejumlah bangunan di ibu kota Tokyo.

JMA juga menerbitkan peringatan tsunami setinggi 1 meter. Sementara media penyiaran Jepang, NHK, melaporkan gelombang tsunami 20 sentimeter terjadi di beberapa tempat.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan pemerintah Jepang menghitung kerusakan yang disebabkan oleh gempa bumi yang mengguncang sebagian besar wilayah di negara itu.

Tokyo Electricity Company (TEPCO) mengatakan sekitar dua juta rumah tangga tidak mendapatkan listrik, termasuk 700 ribu penduduk Tokyo.

Menurut NHK, TEPCO juga telah meneliti kondisi reaktor nuklir di Fukushima dan PLTN lainnya.

Pejabat pemerintah mengatakan tidak ada kerusakan pada reaktor dan kilang minyak di pantai.

Pemerintah memperingatkan masyarakat di Prefektur Fukushima, Miyagi, dan Yamagata untuk mengetahui gempa susulan.

Pada Maret 2011, radiasi kebocoran dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daichi karena gempa bumi menjadi krisis nuklir terburuk sejak ledakan di pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl, Ukraina, yang terjadi seperempat abad sebelumnya.

Jepang, yang berada di atas sejumlah pelat tektonik yang dialami sekitar seperlima dari gempa besarnya magnitudo atau lebih. (Sumber: ANTARA)

Related Posts

There is no other posts in this category.