Berbuat Baiklah pada Tetangga, sebab Mereka Penyelamat Terdekat Kita

Seminggu setelah menikah, saya segera dibawa oleh seorang pria yang telah menjadi suami saya dan pindah ke ibu kota. Awalnya tidak mudah bagi saya untuk menyesuaikan diri dengan tempat baru dan orang-orang baru karena kepribadian saya yang introvered. Untungnya kami tinggal di daerah Kampung Betawi di mana orang-orang terkenal karena baik dan ramah kepada para perantau.

Suami saya juga selalu menyarankan, untuk selalu berbuat baik dan menjaga pertemanan dengan tetangga, karena di Rantau ini kami tidak memiliki keluarga dekat, maka mereka dianggap keluarga kami. Suamiku berkata dengan benar, ada banyak peristiwa yang sulit yang saya alami di mana tetangga saya berperan sebagai Juru Selamat.

Setelah anak pertama saya lahir, kami kesulitan menemukan pengasuh bayi yang dapat dipercaya untuk merawat bayi kami, meskipun cuti kelahiran saya akan segera habis. Kami telah mencari di mana-mana tetapi masih ada yang cocok. Mencari pengasuh bayi memang lebih sulit daripada seni karena tentu saja pengasuh bayi harus menjadi orang yang melelahkan untuk menjaga anak-anak dan dipercaya ketika dibiarkan sendirian dengan anak-anak.

Tetangga menjadi penyelamat

Ketika kami hampir putus asa dengan sisa persalinan meninggalkan yang meninggalkan hari itu, tetangga berikutnya dari rumah itu menawarkan untuk membantu. Dia memang seorang ibu rumah tangga dan dua anaknya telah bersekolah, jadi punya waktu luang sampai sore. Suami saya yang telah tinggal di daerah Kampung Betawi sejak perguruan tinggi pertama, tentu saja dia telah mengetahui kebaikannya. Dia sudah terkenal dan seperti anak-anak dan dengan sabar saat berhadapan dengan anak-anak.

Saya setuju. Saat itu aku benar-benar berterima kasih dan merasa dia seorang Juru Selamat.

Di lain waktu, saya panik dan bingung ketika anak kedua saya tiba-tiba mengalami demam tinggi. Pada saat itu saya berada di rumah hanya dengan anak-anak karena dia kebetulan menjadi suami saat berada di luar kota. Saya ingin pergi ke rumah sakit segera tetapi sudah terlambat dan tidak ada kendaraan. Di tengah-tengah kepanikan saya, tetangga depan datang untuk mendekati mungkin karena mereka mendengar suara di rumah. Singkat cerita, tetangga saya menawarkan untuk mengirim ke rumah sakit terdekat. Alhamdulillah, adek segera ditangani meskipun harus dirawat di rumah sakit. Selama beberapa hari di rumah sakit, para tetangga banyak membantu saya.

Mulai dari membawa barang perlu menginap di rumah sakit untuk mengunjungi dan menemani saya di rumah sakit sampai suami saya kembali dari tugas resminya.

Itu hanya sedikit cerita dari tetangga saya adalah pahlawan saya. Ada lebih banyak acara di mana saya merasa diselamatkan oleh kebaikan tetangga. Bahkan kita tinggal di Rantau tanpa keluarga biologis, tetangga saya seperti keluarga mereka sendiri. Selalu ingat untuk berbuat baik dan membantu tetangga Anda, karena mereka adalah penyelamat terdekat dan tercepat untuk membantu di masa-masa sulit.

Related Posts