Kisah Pemuda Surabaya Tak Menyangka Jadi Tentara Amerika, Gaji Tembus Rp 718 Juta

Faktajurnalisa.com - mulai dari keinginan untuk terus belajar di Amerika Serikat, pemuda dari Surabaya, Jovan Zachary Winarno sekarang bahkan seorang tentara angkatan laut di negara Paman Sam.

Dalam mengunggah videonya di YouTube, Jovan terlihat mengenakan seragam tentara yang lengkap sambil menceritakan tentang kehidupan sehari-harinya sebagai seorang prajurit di AS.

Penampilannya dan ceritanya berhasil menarik perhatian Wargganet dan juga teman-temannya di Indonesia, yang sering bertanya kepadanya.

"Jarene Kabuh College, bukan tentara, Yo Opo adalah Kon Iku?" (Dia mengatakan semua kuliah, bagaimana bisa menjadi seorang prajurit? Apa yang kamu lakukan? ") Kisah Jovan melalui Wawancara Skype dengan VOA beberapa waktu lalu.

"Aku tidak bisa mengatakan Inggris"

Saat menginjakkan kaki di AS pada tahun 2018, Jovan (20 tahun) mengakui "tidak bisa berbahasa Inggris sama sekali." Bertekad untuk melanjutkan pendidikannya, ia juga memberanikan diri untuk pindah ke AS, tepatnya ke Los Angeles, California.

Di Amerika, Jovan mulai "belajar sedikit" bahasa Inggris.

"Bisa halus, juga tidak. Ya, itu cukup bagus," kata Jovan dengan kecelakaan tebal.

Sebelum kuliah, Jovan mengaku ingin merasa bekerja di AS terlebih dahulu. Dibantu oleh teman ayahnya, Jovan kemudian pindah ke Texas untuk bekerja sebagai pelayan restoran selama enam bulan. Suatu hari ia menerima informasi tentang menjadi seorang prajurit di AS, yang mengubah hidupnya.

"Awalnya tidak ada niat sama sekali. Setelah itu ada seorang teman ayahku, dia tidurku jika kamu ingin memasuki pasukan. Akhirnya aku masuk, setelah mengetahui ada banyak manfaat," ingat pria yang suka bermain Video game ini.

Jovan Lahir di AS dan warga AS mengaku tertarik pada seorang prajurit, karena berbagai manfaat yang ditawarkan, seperti tunjangan sekolah, asuransi kesehatan, tempat tinggal, makanan sehari-hari, dan biaya untuk tempat kebugaran.

Keluarga: "Ngapain masuk tentara? "

Keputusan Jovan untuk menjadi seorang prajurit benar-benar mengejutkan keluarganya yang tinggal di Surabaya. Pada saat itu ia meminta izin keluarganya ke telepon.

"Awalnya (keluarga) kayak, 'ngapain gitu masuk  tentara?'" Kata Jovan.

Ayah Jovan, Susanto Budi Winarno mengaku merasa "sangat keras" untuk pilihan anak-Nya. Adalah keinginannya untuk mendukung harapan dan cita-cita Jovan.

"Saya pikir itu terlalu berisiko. Tapi saya juga tidak bisa membatasinya di antara ruang saya dan dia," kata Susanto Budi Winarno melalui wawancara Skype virtual dengan VOA.

Jadi, mengapa Jovan memilih angkatan laut?

"Masalahnya ditiup, pikirnya," kata Jovan, tertawa.

Bergabunglah dengan Pelatihan, "Dimarahi" dua minggu

Setelah memutuskan untuk menjadi tentara angkatan laut, Jovan kemudian galfed dengan pelatihan yang ketat selama dua bulan. Bersama dengan 20 orang lainnya, ia naik bus ke tempat pelatihan.

"Awalnya itu kaya santai, tepat di bus, terus turun, ada satu (orang) peringkat kepala jika itu tidak salah. (Dia) segera berteriak, 'Ayo turun! Ayo turun! 'Langsung seperti kotor, jadi, "kisah tentara lahir pada tahun 2000.

"Seperti dimarahi," tambahnya.

Sebelum memulai pelatihan, Jovan diberi 1 menit untuk menghubungi orang tuanya dan memberi "kata-kata terakhir selama dua bulan" menghadiri pelatihan. Selama pelatihan, Jovan harus bangun sekitar jam 4 pagi dan tidur jam 10 malam. Dia sering diberi tugas untuk menjaga malam sekitar 2-4 jam.

Menjadi teknisi kapal

Awalnya, Jovan takut akan pilihannya untuk menjadi seorang prajurit.

"Masalahnya adalah, apa yang kamu lakukan, jangan berpikir. Seperti orang biasa, jika kamu memikirkan tentara, pasti (ketat)," jelasnya.

"Jika sudah ada di Angkatan Darat, itu pasti," oh perang ini. " Hanya jika sudah ada di sini, jika Anda telah memasuki tentara, itu normal, "tambahnya.

Jovan juga harus mengikuti tes yang akan menentukan pekerjaannya. Dia kemudian memilih posisi sebagai teknisi kapal yang memeriksa mesin kapal angkatan laut yang bersandar.

Jovan bertugas tiga kali seminggu mulai jam 7 pagi hingga 4 sore. Menurutnya, pekerjaan sebagai teknisi kapal tidak sulit, karena dia tinggal di buku panduan.

"Mudah. ​​Lanjutkan Sabtu, Minggu juga berlibur," katanya.

Jovan mengklaim keterbatasan bahasa terkadang menjadi hambatan. Ketika dia baru saja mulai bertugas, katanya, "aku ingin berbicara kadang-kadang."


"Sayabiasanya (menerjemahkan) terlebih dahulu jika misalnya tidak tahu apa yang ingin saya bicarakan. Setelah itu saya hanya berbicara," katanya.

Menurut Jovan, pendapatan tingkat levelnya dapat mencapai sekitar 575-718 juta per tahun.

Kehilangan kontak "Berhari hari"

Sekarang Jovan tinggal dan bertugas di San Diego, California. Ada saat-saat ketika Jovan mendapat tugas berlayar selama beberapa bulan. Pada saat itu ia kehilangan kontak dengan keluarganya selama dua minggu, karena tidak ada sinyal untuk menelepon di tengah laut. Ini bisa membuat keluarganya panik.

"Ya, sangat khawatir. Ya ampun, kali ini, kali ini membutuhkan waktu lama. Biasanya dia intens bel saya atau saya bel dia," kata Susanto.

“Saya tunggu sampai berhari-hari, waktu demi waktu. Ya, pikiran ini macam-macam dan arahnya lain-lain juga. Tapi syukurlah pada saat yang tepat dia juga hubungi saya, bahwa dia baik-baik saja ndak kurang suatu apa pun,” tambah Susanto.

Setelah bersandar, Jovan kemudian menghubungi orang tuanya.

"Mereka seperti panik. Ni orang kemana? Mengapa tidak menghubungi?" Kata Jovan. (Sumber: VOA Indonesia)

Related Posts