Terpisah 16 Tahun Akibat Tsunami, Gadis Aceh Ini Menemukan Kembali Ayahnya Melalui Media Sosial

 

Faktajurnalisa.com - Rahim Said (52) merasa bahawa dia ingin hidup semula setelah menemui anak dan isterinya yang sebelumnya dianggap telah meninggal dunia dalam tsunami Aceh 2004. Isteri dan anaknya masih hidup dan dalam keadaan sihat. Mesyuarat dihubungkan secara bersemuka melalui panggilan video Wa. Pertemuan itu berlaku tiga jam selepas pelajar Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, Nur Lyana Aqilah Ahmad Nasir (22) memuat naik di media sosialnya seorang gadis yang sedang mencari ayahnya. Ayahnya adalah rakyat Malaysia yang menetap di Kedah. Rahim menceritakan kisah sedihnya, dia mengakui bahawa dia berpisah dengan isteri dan anaknya, Suryati Ahmad Badawi (49) dan anak perempuannya Nurul Happy Zandraa. Pada waktu itu isterinya kembali ke Aceh untuk majlis perkahwinan kakaknya. Ketika kembali ke Aceh, dia menjelaskan bahwa tidak ada yang menemani isterinya, yang sedang hamil empat bulan, kecuali Nurul Happy Zandraa. “Sejak kembali ke Aceh, sebelum tsunami dahsyat pada bulan Desember 2004, kami selalu berhubungan seperti biasa. Tetapi setelah tragedi mengerikan itu, komunikasi terputus, saya tidak berputus asa di sini untuk mencari anak dan isteri dengan kenalan dan saudara di Aceh. Sayangnya, saya mendapat banyak berita bahawa isteri dan anak-anak saya menjadi mangsa tragedi itu, ”katanya. Oleh itu, Rahim Said kemudian menyerahkan isteri dan anaknya dan tidak lagi mencari mereka. "Saya tenang ... kadang-kadang di sudut hati saya ada perasaan bersalah setelah 'pemergian' mereka. Hampir setiap tahun, jika kita ada rezeki, keluarga kita di sini selalu mengadakan tahlil untuk mereka, ”katanya. Rahim mengatakan keajaiban tiba-tiba muncul ketika Nur Lyana Aqilah memberitahunya bahawa isteri dan anak-anaknya masih tinggal di Aceh. "Saya tidak percaya, ketika seseorang memberitahu saya bahawa isteri dan anak-anak saya masih hidup, Di antara kegembiraan dan kesedihan ada pelbagai perasaan, ada yang merasa dihidupkan kembali, ”katanya. Rahim mempunyai 13 anak, termasuk seorang yang tinggal bersama Suryati. Dia mengucapkan terima kasih kepada Lyana Aqilah kerana membantunya mencari keluarganya. "Kami merancang untuk bertemu sebaik sahaja Covid-19 berakhir," katanya sedih. Sementara itu, Nurul Happy Zalindraa berkata, bertemu ayahnya di media sosial bagaikan mimpi, setelah usaha keluarga mengesan ayahnya di Malaysia gagal. "Ibu dan saya telah lama mencari tempat tinggal ayah saya, malah ada maklumat bahawa ayah saya telah meninggal dunia," katanya. Tahun lalu, saya tergesa-gesa untuk mencari ayah saya di media sosial kerana ia juga merupakan dokumen perkahwinan saya yang akan berlangsung akhir tahun ini. Saya cuba menghantar mesej rawak (DM) kepada sesiapa sahaja di Malaysia, tetapi tidak pernah berhasil sebelum akhirnya mesej saya dijawab oleh Nur Lyana Aqilah yang bersedia menawarkan untuk membantu saya, "jelasnya. "Ia seperti mimpi. Kali pertama saya dapat mendengar dan melihat ayah saya melalui panggilan video, saya berasa gementar, tetapi sangat gembira," katanya. Sementara itu, Nur Lyana Aqilah pada awalnya merasakan bahawa bantuan kecilnya tidak memberi kesan besar kepada keluarga Rahim, yang telah terpisah selama 16 tahun. “Saya sangat bangga, saya tidak pernah menyangka dapat menolong keluarga ini ketika kami tidak saling kenal. Saya yakin semua ini telah diatur oleh Allah SWT yang tergerak untuk membalas DM Nurul Happy Zalindraa sebelum bersetuju untuk membantunya. Alhamdulillah, dalam masa tiga jam selepas memuat naik berita, seseorang menghantar pesanan kepada saya dan memberi saya nombor telefon Paman Rahim sebelum saya berani menghubunginya, "pungkasnya.

Related Posts