Saat Ayahnya Sekarat, Dua Bersaudara di India Berburu Oksigen yang Melelahkan

faktajurnalisa.com - Saat Niranjan Saha yang berusia 54 tahun mengeluh sesak napas di rumahnya pekan lalu di New Delhi, istrinya, Usha Devi, langsung curiga suaminya terjangkit virus corona. Dengan wabah yang memburuk dan rumah sakit terpaksa menolak pasien, Usha bergegas ke kamar putra mereka.

Lakukan sesukamu tapi carikan aku tabung oksigen, kata Usha kepada Anikat (21) dan Mukul (19).

"Jual emas saya, tapi beli tabung," lanjutnya, seperti dikutip The New York Times, Kamis (29/4).

Di tengah krisis parah gelombang kedua wabah Covid-19 di India, keluarga memohon bantuan, api dari tumpukan kayu yang membakar mayat atau kremasi berkobar pagi dan malam. Oksigen merupakan komoditas langka.

Pada Rabu (28/4), Kementerian Kesehatan India melaporkan 3.293 kematian akibat virus ini, sehingga total kasus kematian menjadi lebih dari 200.000. Selain itu, ada 357.000 kasus baru infeksi baru pada Rabu, memecahkan rekor kasus harian tertinggi di dunia.

Pemerintah India mengatakan ada cukup pasokan oksigen cair untuk memenuhi kebutuhan medis dan pasokan itu meningkat pesat. Tetapi fasilitas produksi oksigen yang berbasis di India timur, jauh dari episentrum wabah terburuk di Delhi dan di negara bagian barat Maharashtra, membutuhkan waktu beberapa hari melalui jalan darat.

Keluarga orang sakit memenuhi media sosial dengan permintaan bantuan oksigen karena persediaan di rumah sakit menipis atau karena mereka berusaha untuk merawat keluarga di rumah. Yang lain beralih ke keluarga, teman, rekan kerja, politisi lokal, siapa saja yang dapat membantu menyediakan tabung oksigen.

Saya tidak ingin mati

Beberapa hari setelah Niranjan Saha, seorang penjual, pertama kali mengeluhkan gejalanya, dia dinyatakan positif mengidap virus corona. Melihat foto pasien lain yang terengah-engah di ambulans, dia memberi tahu istrinya bahwa dia lebih baik mati di rumah daripada meminta bantuan orang asing.

Kedua putra mereka mulai mencari tabung oksigen.

Mereka berkeliling Delhi dengan sepeda motor, berhenti di rumah sakit ke rumah sakit lain untuk menanyakan apakah ada oksigen dan tempat tidur. Mereka menghubungi teman-teman mereka dan mengirim pesan massal di WhatsApp. Mereka mendekati seorang politikus dari Partai Aam Aadmi. Tapi tidak ada yang bisa membantu.

Kondisi Niranjan semakin parah dan demamnya semakin tinggi. Berbaring di tempat tidur, dia memohon istrinya untuk mencari dokter.

"Saya tidak ingin mati," katanya sambil memegang tangan istrinya.

Naik sampai enam hingga 10 kali lipat

Pada Minggu malam, empat hari setelah dinyatakan positif Covid-19, kedua putranya berhenti di luar toko pengisian oksigen di Delhi selatan. Seorang pria mendekati mereka dan menawarkan bantuan. Lega, Anikat dan Mukul bersiap menyerahkan uang yang diberikan ibu mereka: 10.000 rupee atau sekitar Rp. 1,9 juta, harga standar untuk tabung oksigen.

"Enam puluh ribu," kata pria itu.

Kedua anak muda itu kaget. Itu hampir setara dengan penghasilan ayahnya dalam setahun.

"Tapi apakah Anda punya pilihan?" kata Anikat Saha.

"Apa yang Anda lakukan saat pasien Anda sekarat?"

Beberapa orang di Delhi mengatakan mereka membayar setidaknya 10 kali lebih banyak dari harga biasanya untuk oksigen, dan beberapa media melaporkan tabung oksigen dijarah dari rumah sakit.

Pada hari Selasa, pengadilan di Delhi mengatakan pihak berwenang setempat telah gagal menangani pasar gelap yang menjamur dan menyebut mereka yang menimbun oksigen "burung nasar".

"Ketika ratusan orang meninggal karena sesuatu yang mendasar seperti oksigen medis, itu adalah kegagalan besar pemerintah," kata Asim Ali, seorang peneliti di Pusat Penelitian Kebijakan, sebuah wadah pemikir di New Delhi.

Matanya terpejam, tidak bergerak

Kedua bersaudara itu menyampaikan hal ini kepada ibu mereka, yang mencoba menghubungi tetangga dan kerabat di Assam, kampung halaman ayahnya. Pada akhirnya, mereka tidak perlu menggadaikan perhiasan emas ibu mereka: Mereka mengumpulkan uang bersama dan berhasil membawa pulang tabung oksigen dengan sepeda motor mereka.

Di rumah, mereka tidak langsung mengerti cara memasang oksigen. Ketika mereka berhasil, oksimeter di jari ayahnya menunjukkan tingkat oksigen darahnya turun di bawah 50 - sangat rendah. Selama beberapa jam, Niranjan menghela nafas pendek melalui selang tersebut.

Mereka memanggil ambulans dan Usha Devi pergi ke rumah sakit bersama suaminya di mana mereka mungkin menemukan tempat tidur. Mereka tiba untuk menemukan antrean ambulans menunggu di luar rumah sakit bersama pasien. Niranjan Saha meninggal sebelum dirawat di rumah sakit.

Related Posts